Kota Sukabumi Rugi Rp1,4 T Akibat Kemacetan

Kemacetan di Kota Bogor.[DOK]

Kemacetan di Kota Bogor.[DOK]

POSBOGOR.COM – Hasil penelitian dilakukan Sekolah Tinggi Transportasi Darat (STTD) pada 2015 mengungkapkan kerugian akibat kemacetan di Sukabumi, Jawa Barat mencapai rata-rata Rp1,4 triliun setiap tahunnya.

“Kerugian tersebut dihitung dari jumlah kendaraan yang terjebak macet, lama waktu tempuh dan bahan bakar minyak (BBM) yang digunakan,” kata Walikota Sukabumi, M Muraz di Sukabumi, Jumat 16 Desember 2016.

Menurutnya perhitungan ini untuk arus kendaraan menuju wilayah Bogor. Dari hasil penelitian tersebut, rata-rata setiap harinya ada 88.066 kendaraan baik roda dua maupun lebih yang terjebak macet di jalur penghubung Sukabumi-Bogor.

Selain itu jarak Sukabumi-Bogor yang normalnya ditempuh hanya 1,5 sampai dua jam, saat ini membutuhkan waktu hingga empat jam. Sehingga ada kerugian waktu sekiitar dua hingga dua setengah jam.

Guna mengoperasikan mesin kendaraan selama satu jam membutuhkan konsumsi BBM rata-rata untuk motor satu sampai dua liter dan kendaraan roda empat maupun lebih dua hingga tiga liter.

Belum lagi dihitung dari kondisi kapasitas mesin (CC) yang sudah dipastikan semakin besar kapasitasnya maka akan lebih boros dalam mengkonsumsi BBM.

Kerugian lainnya, karena kemacetan ini juga beban konsumsi penumpang kendaraan menjadi bertambah, tetapi yang paling utama dihitung dari konsumsi BBM saat mengalami kemacetan.

Penelitian yang dilakukan STTD yang tercatat berada di bawah Kementerian Perhubungan RI ini bisa menjadi landasan untuk mengukur dampak dari kemacetan. Khususnya di wilayah utara Kabupaten Sukabumi yang merupakan jalur utama penghubung dengan Bogor dan Jakarta.

“Tinggal hitung saja jika satu kendaraan yang terjebak macet menghilangkan dua liter BBM (premium,red) yang tidak termanfaatkan tersebut setiap harinya dikalikan satu tahun,” tambahnya.

Muraz mengatakan kerugian dari kemacetan tersebut lebih besar dari APBD Kota Sukabumi yang hanya Rp1,1 triliun.

Walaupun kemacetan terjadi di wilayah utara Kabupaten Sukabumi tetapi imbasnya tetap dirasakan oleh daerah yang dipimpinnya karena wilayahnya berada pada posisi terjepit.

Maka dari itu, pihaknya meluncurkan progam Sukabumi Summit 2016 yang diselenggarakan pada Kamis 15 Desember 2016, yang dihadiri sembilan kepala daerah di Jabar yang bertujuan untuk mempercepat pembangunan jalan tol koridor Bogor-Sukabumi-Cianjur-Bandung.

Diharapkan dengan adanya acara tersebut, pemerintah pusat bisa lebih cepat dalam melakukan pembangunan jalan tol khususnya di Sukabumi yang sudah lama menjadi impian warga.

“Kemacetan sudah sangat kronis untuk di jalur penghubung Sukabumi-Bogor akibat daya tampung jalan tidak sebanding dengan kendaraan yang keluar masuk ditambah banyaknya pabrik yang berada di pinggir jalur utama tersebut,” katanya.[ANT/SAP]

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *